Sunday, September 06, 2015

Mak SR: Sambal Lodeh 2

Sambal lodeh :P
Selesai solat subuh, aku memulakan kerja-kerja untuk menghasilkan hidangan terbaik dari wan dan ibuku. Menghiris bawang besar. Sebenarnya, ini adalah kerja rutin setiapkali raya menjelang. Aku dan adik-adikku akan bergotong-royong menghiris bawang. Jumlahnya lebih besar dari yang aku hiris hari ini untuk pembelajaran dari ibuku ini.
Selesai menghiris bawang, daging yang direbus semalam dipotong kecil salam bentuk dadu. Setelah direbus, memang jelas kelihatan alur tektur daging tersebut dan ibuku meminta memotong daging merentang urat dating tersebut. Tujuan utama adalah untuk memudahkan pemotongan dan mengelakkan dari liat. Udang pula dikopek mulutnya selepas itu. Ibuku tidak membuang air rebusan udang itu sebaliknya akan digunakan salam membuat sambal lodeh. Katanya, air rebusan udang itu menaikkan rasa dan manis.

Saturday, September 05, 2015

Mak SR: Sambal Lodeh 1

Sebuah kisah yang sangat terkesan sepanjang belajar di Unitar adalah kisah seorang pensyarah saya yang berazam mendidik dengan ikhlas kerana baginya, itu sahajalah jariah baginya untuk ibunya yang telah meninggal dunia. 
Aku bertanyakan kepada diriku sendiri, apakah jariah untuk ibuku? Satu yang pasti, dan aku yakin, masakan ibuku adalah terbaik. Dari pemerhatian aku sepanjang perantauan aku sebagai pegawai tentera. Ini menimbulkan kesedaran untuk aku menguasai ilmu yang ada pada ibuku agar aku dapat menyampaikan rasa masakan ibuku dan ilmu hebat disebaliknya. 
Hari ini selepas kelas Dr Johari di Unitar, aku nekad until belajar membuat salah satu resepi hebat dari wan-ku, Hajah Norjaya. Resepi ini hanya muncul pada 2 perayaan besar umat Islam. Boleh kerana keunikannya, resepi yang dikenali sebagai 'Sambal Lodeh' ini dapat dirasa hanya jika beraya dirumah anak-anak dan cucu-cucu wan-ku. Lebih unik lagi, kerana ramainya anak-anak dan cucu-cucu wan-ku, aku boleh merasa perbezaan dari satu rumah ke rumah lain. Sedikit perbezaan dari warna, tektur, rasa dan sebagainya. Namun begitu, ia tetap menyebabkan hindangan licin menjilat jari.
Mak mengajar memilih bawang
Hujan petang tadi tidak menghalang aku dan ibuku ke pasar malam Seksyen 19 untuk membeli barang-barang keperluan untuk membuat Sambal Lodeh. Antara barang yang dibeli, 
1. Daging 500g: RM 13.00
2. Udang 1kg: RM 26.00
3. Cili Kering: RM 1.00
4. Bawang Besar 1kg: RM 5.00
5. Belacan: RM 3.00
6. Asam Jawa: RM 3.00
Ini bukan keseluruhan keperluan untuk membuat sambal lodeh, berikut adalah keperluan yang sepatutnya aku kena beli tetapi ibuku menyatakan masih ada lagi di rumah. 
1. Minyak Masak
2. Gula Melaka
3. Gula 
4. Garam
5. Santan (beli pagi Ahad)
Sesampai di rumah, tugasan pertama adalah memotong cili meeting dengan halus dan mengopek kulit bawang. Pada masa yang sama, daging dan udang direbus. Tujuan dating direbus agar ia empuk dan yang lebih penting menurut ibuku adalah kita boleh melihat urat daging. Ini memudahkan kerja-kerja memotong daging tersebut kepada bentuk dadu. Udang pula direbus sehingga kekuningan untuk dua tujuan, untuk mengelakkan dari menjadi terlalu busuk dan air rebusan udang itu nanti akan digunakan untuk membuat sambal lodeh. Ia memaniskan dan menaikkan selera.
Daging dan udang disimpan di dalam petisejuk dan bersambung esok.

Thursday, February 26, 2015

CO Parade

Perbarisan PM KDP 2015
Setelah hampir 3 tahun di KD Pelandok, akhirnya aku diberi peluang untuk memanaskan kasut kawad yang lama tersimpan di rumah. Sebagai ketua platun Echo kompeni, aku memimpin 27 anggota 'senior rank' untuk Perbarisan Pegawai Memerintah terbaru KD Pelandok. 
Cuma aku sahaja pegawai darat yang terlibat dalam perbarisan ini. Dengan 3 kali raptai, Alhamdulillah, perbarisan dapat dijalankan dengan baik dan mendapat Bravo Zulu dari Pegawai Memerintah yang baru, Kepten Halim bin Saari.
Terima kasih kepada PR KD Pelandok yang snap gambar yang tak seberapa ini, You make me proud of me! :)

Saturday, September 13, 2014

Gua Tempurung

Anda pernah dengar tentang Courchsurfing? Satu komuniti pengembara yang menjadikan kediaman atau rumah mereka sebagai host untuk pengembara lain menumpang semasa mengembara. Pada asasnya, host hanya menyediakan 'coach' atau sofa di ruang tamu sebagai tempat tidur. Suatu kaedah penjimatan semasa mengembara agar kita tidak berhenti mengembara kerana kekurangan wang untuk menginap di hotel di seluruh dunia! :)
Saya merupakan ahli sejak dua tahun lalu tapi tak pernah aktif dalam apa-apa aktiviti mereka walaupun mendapat jemputan melalui email.
White Water Rafting di Sungai Kampar
2 minggu lepas, saya mendapat jemputan lagi tapi kali ini ia menarik perhatian saya kerana event itu berlangsung di tempat saya, di Gopeng, 89km dari Seri Manjung. Menarik pasal melibat dua aktiviti. Meneroka Gua Tempurung dan 'Whitewater Rafting' di Sungai Kampar. Dua tempat yang saya tak pernah sampai dan buat walaupun telah lama tinggal di Perak.
Saya tiba di Gua Tempurung lebih kurang jan 8 pagi dan kelihatan telah ramai manusia yang bersedia untuk masuk ke dalam Gua Tempurung. Memang nampak happening!. Sambil menunggu rakan-rakan lain, saya merayau-rayau sekitar Gua Tempurung. Ruapanya ada pelbagai aktiviti yang disediakan oleh pengurusan di Gua Tempurung. Memanah, flying-fox dan bagai lagi. Tapak perkhemahan juga disediakan untuk sesiapa yang mahu bermalam di situ. Bersambung....

Sunday, August 10, 2014

Bukit Broga

Syukur Alhamdulillah, akhirnya berjaya juga menjejakkan kaki ke puncak Bukit Broga yang terletak di Semenyih. Pada mulanya, ada perasaan ragu-ragu untuk mendaki bukit ini kerana pertama kali ingin mencuba dan tiba di Semenyih pada waktu petang setelah tamat kelas di Unitar. Hati berbelah bagi kerana Papago-ku tak dapat mencari kedudukan Bukit Broga dan keputusan untuk balik ke Shah Alam (rumah keluarga) tidak begitu praktikal kerana kedudukan yang jauh dan jalan yang jem di Semenyih. Akhirnya aku mengambil keputusan menginap di sebuah hotel di Semenyih sementara menunggu hari esok untuk memulakan pendakian.
Puncak Bukit Broga
Aku teruja untuk mendaki bukit ini kerana ada pelawaan dari grup dalam FB yang hendak mendaki untuk Palestine. Memandangkan hari Ahad ini aku free, jadi aku bercadang untuk join geng mendaki ini. Cuma satu kekangannya, aku tak pernah naik bukit ini walaupun pernah bertugas di Kem Perdana Sungai Besi selama setahun pada 2011. Aku cuma tahu tentang bukit ini dari blog dan pengambaran pre wedding angkasawan Malaysia dan tunangnya (pada ketika itu).
Aku tiba di Semenyih pada jam 7 petang. Setelah solat jamak, aku cuba mencari kedudukan Bukit Broga menggunakan GPS-ku tapi gagal! jadi aku mengambil keputusan untuk menginap di sebuah hotel yang ditunjukkan oleh GPS-ku di Semenyih ini. Syukur, Hotel Smart Semenyih ini ada kemudahan wifi percuma. Setelah mandi, aku pun cuma mencari Bukit Broga menggunakan Google Maps. Rupanya, jarakknya cuma 8 km dari hotel yang aku menginap. Lega rasanya, lepas setup keududukan pada GPS-ku, aku terus tidur dan plan untuk mendaki sebelum subuh.
Jam 4.45 pagi aku terjaga. Alhamdulillah, terus aku bersiap dan pada 5.15 aku telah sampai di kaki Bukit Broga. Seorang nyonya menyapa aku di laluan masuk ke kaki Bukit Broga dan memberi aku tiket parking bernilai RM 2.00. Setelah membayar, seorang pemuda cina membantu aku mencari tempat untuk meletakkan kereta-ku. Parking-nya merupakan sebuah kebuh kelapa sawit. Suasana sungguh gelap dan aku memang tidak membawa lampu suluh. Setelah mengambil wuduk, aku bersiap untuk mendaki. Ramai orang dan hampir semua membawa lampu suluh. Alhamdulillah, aku menumpang cahaya mereka.
Walaupun jam menunjukkan awal 5 pagi, tempat parking hampir penuh dan orang sangat ramai. Ada beberapa kali, terpaksa berbaris untuk memanjat di kawasaan tertentu. Kebanyakkannya adalah remaja dan orang dewasa. Lelaki dan Perempuan. Bercahaya-cahaya dan meriah.
aku tiba di puncak pertama pada jam 6.15 pagi. Terus sahaja aku membuka kompas solatku dan solat subuh. Selesai solat, aku cuba mencari geng daki bukit untuk Palestine, tapi aku tak dapat cam yang mana satu kerana terlalu ramai orang. Jika mengikut perancangan, perjumpaan pada pukul 8 pagi, jadi aku fikir untuk mendaki beberapa puncak lagi yang terdapat di atas bukit ini. Terus sahaja aku melangkah ke puncak yang satu lagi. Pagi itu sangat sejuk ditambah dengan tiupan angin yang kuat seperti mahu hujan.
Sedang bersarapan di puncak Broga
Setelah berjalan dari puncak ke puncak, aku tiba di puncak tertinggi. Terdapat signboard pada puncak ini yang menjadi tempat wajib untuk berselfie. Ramai sungguh orang dan terdapat sebuah keluarga yang berkhemah di atas puncak tertinggi itu. Aku dimaklumkan yang mereka telah tiba di puncak itu sejakn jam 3 pagi. Semasa aku tiba, mereka sedang bersiap menyediakan sarapan untuk ahli keluarga mereka. Aku memilih satu spot atas batu dan memerhati gelagat manusia sambil menikmati udara sejuk dan angin yang menderu. Pemandangan masih gelap tetapi pekan yang berada di sekitar bukit ini bercahaya-cahaya. Memang indah.
Selfie di puncak Broga
Pemandangan sekitar sudah mula kelihatan. Pagi itu memang tak dapat keizinan Allah untuk melihat matahari terbit kerana awan gelap berarak di atas bukit ini. Menjelang jam 7.50 pagi, aku bersiap turun untuk mencari geng penaja dakian ini. Aku mua bergerak dari satu puncak ke puncak lain. Namun, sorang pun aku tak jumpa!. Dalam pencarian itu aku terjumpa sekumpulan 4 lelaki yang memakai T Gopro Malaysia. etelah menyapa, rupanya tujuan mereka juga sama, untuk mencari geng penaja pendakian. Seterusnya, aku berjump dengan satu couple yang niat sama dengan kami. Kami memang hampa
Lebih kurang jam 10 pagi, kami mengambil keputusan untuk turun dari bukit ini. Aku dimaklumkan, geng penaja rupanya telah berkumpul seawal 7 pagi dan turun sebelum pukul 8 pagi kerana hujan. Pada ketika itu aku berada di puncak tertinggi dan mungkin hujan di tempat mereka lebih lebat dari tempat aku yang menyebabkan mereka mengambil keputusan untuk turun awal.
Apa pun, pengalaman yang sangat bermakna pada pendakian kali pertama di Bukit Broga. Pemandangan yang cantik, udara yang nyaman dan berjumpa dengan kawan-kawan yang hebat :)