Sunday, August 10, 2014

Bukit Broga

Syukur Alhamdulillah, akhirnya berjaya juga menjejakkan kaki ke puncak Bukit Broga yang terletak di Semenyih. Pada mulanya, ada perasaan ragu-ragu untuk mendaki bukit ini kerana pertama kali ingin mencuba dan tiba di Semenyih pada waktu petang setelah tamat kelas di Unitar. Hati berbelah bagi kerana Papago-ku tak dapat mencari kedudukan Bukit Broga dan keputusan untuk balik ke Shah Alam (rumah keluarga) tidak begitu praktikal kerana kedudukan yang jauh dan jalan yang jem di Semenyih. Akhirnya aku mengambil keputusan menginap di sebuah hotel di Semenyih sementara menunggu hari esok untuk memulakan pendakian.
Puncak Bukit Broga
Aku teruja untuk mendaki bukit ini kerana ada pelawaan dari grup dalam FB yang hendak mendaki untuk Palestine. Memandangkan hari Ahad ini aku free, jadi aku bercadang untuk join geng mendaki ini. Cuma satu kekangannya, aku tak pernah naik bukit ini walaupun pernah bertugas di Kem Perdana Sungai Besi selama setahun pada 2011. Aku cuma tahu tentang bukit ini dari blog dan pengambaran pre wedding angkasawan Malaysia dan tunangnya (pada ketika itu).
Aku tiba di Semenyih pada jam 7 petang. Setelah solat jamak, aku cuba mencari kedudukan Bukit Broga menggunakan GPS-ku tapi gagal! jadi aku mengambil keputusan untuk menginap di sebuah hotel yang ditunjukkan oleh GPS-ku di Semenyih ini. Syukur, Hotel Smart Semenyih ini ada kemudahan wifi percuma. Setelah mandi, aku pun cuma mencari Bukit Broga menggunakan Google Maps. Rupanya, jarakknya cuma 8 km dari hotel yang aku menginap. Lega rasanya, lepas setup keududukan pada GPS-ku, aku terus tidur dan plan untuk mendaki sebelum subuh.
Jam 4.45 pagi aku terjaga. Alhamdulillah, terus aku bersiap dan pada 5.15 aku telah sampai di kaki Bukit Broga. Seorang nyonya menyapa aku di laluan masuk ke kaki Bukit Broga dan memberi aku tiket parking bernilai RM 2.00. Setelah membayar, seorang pemuda cina membantu aku mencari tempat untuk meletakkan kereta-ku. Parking-nya merupakan sebuah kebuh kelapa sawit. Suasana sungguh gelap dan aku memang tidak membawa lampu suluh. Setelah mengambil wuduk, aku bersiap untuk mendaki. Ramai orang dan hampir semua membawa lampu suluh. Alhamdulillah, aku menumpang cahaya mereka.
Walaupun jam menunjukkan awal 5 pagi, tempat parking hampir penuh dan orang sangat ramai. Ada beberapa kali, terpaksa berbaris untuk memanjat di kawasaan tertentu. Kebanyakkannya adalah remaja dan orang dewasa. Lelaki dan Perempuan. Bercahaya-cahaya dan meriah.
aku tiba di puncak pertama pada jam 6.15 pagi. Terus sahaja aku membuka kompas solatku dan solat subuh. Selesai solat, aku cuba mencari geng daki bukit untuk Palestine, tapi aku tak dapat cam yang mana satu kerana terlalu ramai orang. Jika mengikut perancangan, perjumpaan pada pukul 8 pagi, jadi aku fikir untuk mendaki beberapa puncak lagi yang terdapat di atas bukit ini. Terus sahaja aku melangkah ke puncak yang satu lagi. Pagi itu sangat sejuk ditambah dengan tiupan angin yang kuat seperti mahu hujan.
Sedang bersarapan di puncak Broga
Setelah berjalan dari puncak ke puncak, aku tiba di puncak tertinggi. Terdapat signboard pada puncak ini yang menjadi tempat wajib untuk berselfie. Ramai sungguh orang dan terdapat sebuah keluarga yang berkhemah di atas puncak tertinggi itu. Aku dimaklumkan yang mereka telah tiba di puncak itu sejakn jam 3 pagi. Semasa aku tiba, mereka sedang bersiap menyediakan sarapan untuk ahli keluarga mereka. Aku memilih satu spot atas batu dan memerhati gelagat manusia sambil menikmati udara sejuk dan angin yang menderu. Pemandangan masih gelap tetapi pekan yang berada di sekitar bukit ini bercahaya-cahaya. Memang indah.
Selfie di puncak Broga
Pemandangan sekitar sudah mula kelihatan. Pagi itu memang tak dapat keizinan Allah untuk melihat matahari terbit kerana awan gelap berarak di atas bukit ini. Menjelang jam 7.50 pagi, aku bersiap turun untuk mencari geng penaja dakian ini. Aku mua bergerak dari satu puncak ke puncak lain. Namun, sorang pun aku tak jumpa!. Dalam pencarian itu aku terjumpa sekumpulan 4 lelaki yang memakai T Gopro Malaysia. etelah menyapa, rupanya tujuan mereka juga sama, untuk mencari geng penaja pendakian. Seterusnya, aku berjump dengan satu couple yang niat sama dengan kami. Kami memang hampa
Lebih kurang jam 10 pagi, kami mengambil keputusan untuk turun dari bukit ini. Aku dimaklumkan, geng penaja rupanya telah berkumpul seawal 7 pagi dan turun sebelum pukul 8 pagi kerana hujan. Pada ketika itu aku berada di puncak tertinggi dan mungkin hujan di tempat mereka lebih lebat dari tempat aku yang menyebabkan mereka mengambil keputusan untuk turun awal.
Apa pun, pengalaman yang sangat bermakna pada pendakian kali pertama di Bukit Broga. Pemandangan yang cantik, udara yang nyaman dan berjumpa dengan kawan-kawan yang hebat :)

Tuesday, January 14, 2014

Koh Lipe - Kembali ke Malaysia

Awal pagi bangun untuk bersiap untuk kembali ke Malaysia.

Monday, January 13, 2014

Koh Lipe - Hari Ketiga

Seperti semalam, bangun awal untuk persiapan

Sunday, January 12, 2014

Koh Lipe - Hari Kedua

Aku bangun pagi dengan hati yang sangat girang :). Ini kerana suasana pagi di Koh Lipe sangat tenang dengan deruan ombak pantai. Aku bangun lebih awal agar dapat solat subuh dan membuat sedikit regangan dan senaman sebelum aktiviti selaman.

Saturday, January 11, 2014

Koh Lipe - Hari Pertama

Ini merupakan pengalaman menyelam-ku yang pertama di luar negara. Ia bermula dengan membaca pengalaman backpackers yang pernah sampai ke Koh Lipe di dalam FB. Pertimbangan pertama yang telah aku buat untuk sampai ke Koh Lipe adalah memastikan aku tiba di Telaga Habour sebelum 2.30 petang. Ini bermakna aku perlu tiba di Pulau Langkawi dari Kuala Kedah sebelum 2.30 petang. Perjalanan dari Kuala Kedah pula mengmabil masa lebih kurang 2 jam ke Pulau Langkawi, ini bermakna aku perlu ada di Kuala Kedah seawal pagi yang boleh untuk mengelakkan dari tertinggal feri. 
Dari Seri Manjung, tiada satu syarikat bas pun yang boleh capai objektif aku. Jadinya, aku terpaksa menggunakan kenderaan sendiri untuk ke Kuala Kedah. Aku telah memilih motor LC-ku sebagai kenderaan ke Kuala Kedah kerana penjimatan petrol dan kemudahan penyimpanan semasa aku berada di Koh Lipe.
Tiket ke Pulau Langkawi
Aku memulakan perjalanan ke Koh Lipe dengan menunggang motor LC 135-ku ke Jeti Kuala Kedah. Mengikut perkiraan-ku, perjalanan sejauh 300km memakan masa melebihi 5 jam. Aku telah memulakan perjalanan seawal 3.30 pagi. Perjalanan yang dingin dan gelap. Menjelang subuh, hujan renyai-renyai mengiringi perjalanan-ku ke Kuala Kedah. Seperti dalam perkiraan-ku, perjalanan mengambil masa lebih 5 jam sedikit. Aku tiba di Jeti Kuala Kedah dalam 8.45 pagi. Aku terus menyimpan motor-ku di salah sebuah tempat menyimpan kenderaan di sekitar Kuala Kedah. Kadar bayarannya adalah RM 3 sehari.
Aku terus ke Jeti Kuala Kedah dan sempat membeli tiket jam 9.30 pagi. Alhamdulillah, dari perkiraan aku, aku akan tiba di Pulau Langkawi jam 11.30 pagi. Ada beberapa jam extra sebelum aku bergerak ke Koh Lipe dari Telaga Habour pada 2.30 petang. Setibanya aku di Pulau Langkawi, aku baru perasan yang aku tidak membawa pngecas iPhone-ku! terbang RM 60 kerana terpaksa beli di Jeti Kuah. Aku terus mendapatkan teksi ke Jeti Telaga Habour dengan menaiki teksi sapu pada kadar RM 45. Kalau ikut kadar teksi standard adalah RM 60, aku dah save RM 15.
Komplek imigresen di Telaga Habour
Setiba di Telaga Habour, aku telah membuat pendaftaran untuk mendapatkan 'Border Pass' dan tiket ke Koh Lipe. Tiket perjalanan pergi dan balik ke Koh Lipe adalah RM 240. Menurut pakcik teksi sapu, Jeti Telaga Habour ini hanya dibuka pada bulan Nov- Mac sahaja, ini kerana hanya pada bulan tersebut sahaja keadaan laut pada tahap terbaik. Selain dari bulan tersebut, pelancong terpaksa memasuki wilayah Satun, Thailand dan menaiki bot dari Pak Bara untuk ke Koh Lipe.
Jalan-jalan di Telaga Habour
Sebelum bergerak ke Koh Lipe pada jam 2.30 petang, aku sempat berjalan-jalan sekitar Telaga Habour Park. Salah sebuah taman yang diilhamkan sendiri oleh bekas PM Malaysia, Tun Mahathir. Sebuah pelabuhan kapal layar mewah yang sunyi. Selapas makan tengahari nasi arab, saya bergerak ke komplek imigresen untuk mengambil pas dan tiket. Memang ramai pelancong luar negara ke Koh Lipe melalui Malaysia.
Selfie atas bot
Perjalanan ke Koh Lipe mengambil masa 2 jam, itu dengan bot laju Thai yang menggunakan 4 x enjin 225hp. memang laju bot orang Thai nie!. Cuaca di laut yang tenang menyebabkan perjalanan yang sangat lancar. Aku tak banyak bercakap kerana rata-rata pelancong yang menaiki bot ini bukan dari bangsa yang bertutur bahasa orang putih walaupun mereka berkulit putih. Cuma mereka akan tersenyum bila aku mula berselfie dengan gopro-ku.
Menurut sejarah, Koh Lipe ini berasal dari perkataan Melayu, Pulau Lipis. Majoriti penduduk asalnya adalah orang Melayu dan pulau ini juga dulu di bawah pemerintahan kesultanan Melayu. Namun, di bawah pemerintahan Thailand, budaya dan kehidupan orang Melayu berubah mengikut perubahan zaman. Walupun masih terdapat penduduk Islam di pulau ini, kebanyakkannya tidak dapat berbahasa Melayu kerana populasi pulau ini telah di duduki oleh orang Thailand.
Setiba di perairan Koh Lipe, kami menaiki bot yang lebih kecil untuk ke pantai. Bot nelayan ini sangat unik kerana bentuknya dan jenis enjin yang digunakan. Aku teringat, jenis enjin yang sama juga digunakan oleh bot yang membawa penumpang menyeberangi Sungai Kuala Kangsar.
Koh Lipe
Setiba di pantai Koh Lipe, perasaan-ku sangat teruja. Pertama kali menjejakkan kaki di Thailand dan pengalaman pertama-ku menyelam di luar negara. Memang luar negara la sangat!. Cuaca yang sangat panas bukan kekangan untuk aku menunggu passport-ku untuk diproses oleh imigresen Thailand. Aku lihat, kebanyakkan pelancong disambut oleh staf-staf hotel yang terdapat di Koh Lipe. Kenapa tiada staf yang sambut aku? dan bila aku tanya di mana Dave Jones Dive Center, tiada sorang pun yang tahu!! Aku cuba bersangka baik di bawah panas mtahari yang terik di tepi pantai yang indah, mungkin mereka terlalu sibuk untuk menyambut aku! takpe, sabar.
Selepas selesai urusan imigresen, aku berjalan dari satu resort ke satu resort untuk mencari dive cennter-ku. Oohh.. ujian pertama-ku di Koh Lipe, rupanya dive center-ku terletak di hujung pulau! Sesampai aku di Dave Jones, John menyapa aku dan gembira menyambut aku yang besah berpeluh. Dia memaklumkan yang penginapan di dive center-nya sedang dalam renovation. Maka, beliau telah mengupgade penginapan-ku dari dorm backpackers, 1 bilik 8 orang kepada 1 bilik seorang di resort bersebelahan, Daya Chalet. Fair enough to me :)
Setelah berehat hampir 2 jam, aku berjalan-jalan sekitar pulau. Mencari makan dan tukar duit kepada Bath dan jumpa Iko dan keluarganya. Selesai aktiviti hari pertama, aku tidur awal untuk aktiviti esok :)